Resep Masakan
Indonesia
cooking from the heart

Gudeg Jogja

Bahan:

  1. 600 gr nangka muda, kupas, potong-potong atau 2 kaleng sediaan nangka muda dari supermarket
  2. air secukupnya untuk merebus nangka
  3. 3 lembar daun jati atau ganti dengan 2 sachet teh celup atau 3 sdm kulit bawang merah
  4. 4 butir telur ayam rebus, kupas
  5. 1 lt santan encer atau 400 ml santan kental dicampur dengan 600 ml air
  6. 400 ml santan sangat kental
  7. 2 lembar daun salam
  8. 3 cm lengkuas, iris atau geprak

Bumbu Halus:

  1. 6 bh bawang merah, cincang kasar
  2. 3 siung bawang putih, cincang kasar
  3. 5 bh kemiri, cincang kasar
  4. 1 sdm ketumbar bubuk
  5. 1 sdt terasi goreng/bakar
  6. 30 gr gula merah atau jumlah sesuai selera
  7. 1/4 sdt jintan bubuk (jika suka)
  8. garam sesuai selera
Bahan Gudeg Jogja Merebus Nangka Muda Santan Gudeg Jogja Santan Gudeg Jogja Gudeg Jogja Kental Gudeg Jogja Kering
Gudeg Jogja

Gudeg Jogja

Rated 4.8/5 based on 18 reviews
RecipeYield 4 • PrepTime P1H30M
Porsi 4 • Waktu 1 jam, 30 menit Indonesian makanan utama Gudeg Jogja, resep, asli, Indonesia, step-by-step

Asal: Jogjakarta

Catatan..

Gudeg nangka atau ibu saya menyebutnya Gudeg Gori adalah menu sehari-hari masa kecil saya meski kami tidak tinggal di Jogja. Menu ini diperkenalkan ibu saya yang memang berasal Jawa Tengah.

Bicara tentang Gudeg Jogja, saya punya pengalaman unik sekaligus lucu saat makan lesehan di jalan Malioboro bersama teman kira-kira 15 tahun yg lalu. Di sebelah kami duduk rombongan wisatawan lokal yang kelihatan baru pertama kali ke Jogja dan ingin mencicipi kuliner daerah. Setelah kami sempat ngobrol akhirnya saya tahu ternyata mereka adalah rombongan PNS dari Pekanbaru yang mengadakan kunjungan kerja ke Jogja. Sambil menunggu pesanan salah satu dari mereka bertanya. "Kira2 rasa Gudeg Jogja seperti apa Mbak?!". Saya dan teman saya yang saat itu bekerja di Batam dan sedang liburan langsung bertukar pandang sambil senyum2 simpul. "Ya agak lain dengan masakan Sumatra, tunggu aja dech..khan nanti tahu sendiri", jawab saya santai.

Akhirnya pas pesanan kami datang, penasaran saya langsung mengamati tetangga meja kami. Tak lama setelah si Bapak mengunyah satu sendok makan gudeg, saya lihat mukanya meringis-ringis lucu....bukan karena kepedasan tetapi menurut saya karena kemanisan. Kami dan Si Bapakpun akhirnya tertawa bersama-sama ha ha ha. Menurut pendapat saya, Gudeg Jogja memang masakan favorit yang sangat dicintai orang2 Jogja atau setidaknya penggemar Gudeg namun menu ini kadang terlalu manis bagi penduduk daerah lain misalnya orang2 Minangkabau atau Sumatra yang jarang mengenal gula pada bumbu masakan mereka.

Tapi hal ini tentu saja ada perkecualian, karena 5 tahun sejak kejadian tersebut saya mengenal rekan kerja dari Medan yang sempat kuliah di Jogja dan dia merupakan fans berat dari Gudeg sampai setiap ada anggota keluarga, rekan kerja atau teman yang mudik ke Jogja pasti nitip oleh2 Gudeg Kendil lengkap dengan Sambal Goreng Kreceknya.

Intinya jika anda menemukan Gudeg yang tepat dan waktu yang cukup untuk mengenal masakan ini, tak menutup kemungkinan anda akan jatuh cinta mati seperti rekan saya di atas ;-). Selain itu jika anda memasak sendiri, jumlah gula bisa anda sesuaikan sesuai selera masing-masing. So silahkan mencoba dan Selamat Menikmati Gudeg..

Cara Membuat:

  1. Jika anda memakai nangka muda segar: Taruh daun jati/kulit bawang merah/teh celup di alas panci perebus. Masukkan potongan nangka, tuangi air sampai semua nangka terendam.
  2. Tutup panci, rebus dengan api besar hingga nangka empuk dan berwarna merah. (kurang lebih selama 1 jam).
  3. Tiriskan nangka, buang air rebusan karena getah nangka dalam air rebusan bisa menyebabkan perut mules (sebah kata orang jawa).
  4. (Lewati step di atas jika anda menggunakan sediaan nangka muda kalengan dari supermarket).
  5. Haluskan semua bahan bumbu halus dengan cobek atau blender. Jika perlu tambahkan sedikit santan ke dalam blender untuk mempermudah proses penghancuran.
  6. Taruh nangka rebus/nangka kalengan ke dalam panci, masukkan bumbu halus, daun salam, lengkuas dan santan encer. Masak dengan api sedang hingga mendidih.
  7. Jika anda memakai sediaan nangka kalengan : Sertakan 2 sachet teh hitam celup/black tea sachet ke dalam panci untuk mendapatkan gudeg dengan warna merah kecoklatan. Biarkan masakan sampai mendidih dan warna muncul, jangan diaduk-aduk supaya tea sachet tidak pecah.
  8. (Ikat kedua sachet dengan benangnya supaya tidak mudah pecah atau bocor. Angkat teh dari panci secepatnya jika warna nangka dan santan sudah memerah).
  9. Setelah mendidih, masukkan telur rebus dan santan kental, masak dengan api sedang hingga santan menyusut dan bumbu meresap. Aduk2 supaya santan tidak pecah.
  10. Cicipi, jika perlu tambahkan garam dan gula sesuai selera. Angkat
  11. Hidangkan gudeg dengan opor ayam dan sambal goreng krecek.

Tips:

  1. Jika anda terpaksa memakai teh sachet untuk mendapatkan warna Gudeg yang kecoklatan, pilih teh hitam/black tea murni tanpa campuran rempah/pengharum lain misalnya melati, vanili dll.
  2. Jika suka, teruskan memasak dengan api kecil sampai santan habis terserap untuk mendapatkan Gudeg yang relatif kering.

Tips:

  • Untuk mencari resep lainnya silahkan lihat Resep Lestariweb atau gunakan navigator menu di bawah.

  • Khusus untuk anda yang akan menjalankan ibadah puasa, silahkan lihat panduan Menu Bulan Ramadan 2021 untuk menyusun menu harian.


  • Reviews & Comments

      |  2021-04-13 18:23:36
    Miya from Kediri says:
    Resepnya sangat mudah diterapkan untuk yg baru belajar, terimakasih resepnya kak. Semangat selalu berbagi resep rumahan ya :-)
    Hallo Miya :-). Saya usahakan untuk menjelaskan cara pembuatan sedetail mungkin biar mudah dipahami khususnya bagi pemula. Semua orang bisa masak asal mau belajar. Ayo lanjut banyak resep lezat menunggu. Terima Kasih juga sudah mampir untuk belajar :-). Salam..Endang

      |  2020-11-29 13:45:08
    Kim Jeanne from Seoul,Korea Selatan says:
    Hallo kak,aku udah nyoba resepnya barusan :-),belum jadi sih sampai skrng masih nungguin sampai jam 9 ini hehe,tp gampang banget bikinnya,anyway terimakasih resepnya..
    Hallo Jeanne :-) Semoga saat baca balasan saya Gudegnya sudah jadi dan siap dinikmati :-). Semoga hasilnya sukses dan rasanya sesuai harapan. Tinggal di LN harus kreatif menyiasati keadaan biar tetap bisa menikmati masakan tanah air :-). Terima Kasih sudah berkunjung dan uji coba resep. Salam...Endang

      |  2020-11-28 11:46:58
    Ayu from Tokyo, Japan says:
    Salam kenal Mbak Endang. Terima kasih banyak resepnya, saya sudah dua kali buat gudeg dengan resep ini, tapi yang terakhir tea bagnya pecah di dalam panci hahahah. Saya juga sudah coba resep mi ayam beberapa kali. Anak2 saya yang lidahnya susah makan masakan Indonesia pun suka sekali. Semuanya enak banget! Terima kasih untuk resepnya yang mudah dipahami, Mbak.
    Salam Kenal kembali Ayu :-). Selamat untuk Gudegnya meski sempat kena accident. Pasti gak sengaja keaduk-aduk itu he he. Ntar berikutnya diemin saja waktu ngrebus begitu warna sudah coklat langsung teh sachetnya diambil. Tapi bisa juga memang lagi sial teh sachetnya bocor :-(. Selain Mie Ayam anak saya juga suka sekali sama Ayam Goreng Mentega, sampai sekarang gak pernah bosan. Cobalah siapa tahu anak-anak suka :-). Terima Kasih untuk kunjungan dan uji coba resepnya. Stay safe. Salam dari sesama perantau :-)...Endang

    Tulis Komentar Anda:

    Rating:



    Nama:



    Lokasi:



    Write your text:

    Tulis Komentar: