Resep Indonesia cooking from the heart

Gudeg Jogja

Bahan:

  1. 600 gr nangka muda, kupas, potong-potong atau 2 kaleng sediaan nangka muda dari supermarket
  2. air secukupnya untuk merebus nangka
  3. 3 lembar daun jati atau ganti dengan 2 sachet teh celup atau 3 sdm kulit bawang merah
  4. 4 butir telur ayam rebus, kupas
  5. 1 lt santan encer atau 400 ml santan kental dicampur dengan 600 ml air
  6. 400 ml santan sangat kental
  7. 2 lembar daun salam
  8. 3 cm lengkuas, iris atau geprak

Bumbu Halus:

  1. 6 bh bawang merah, cincang kasar
  2. 3 siung bawang putih, cincang kasar
  3. 5 bh kemiri, cincang kasar
  4. 1 sdm ketumbar bubuk
  5. 1 sdt terasi goreng/bakar
  6. 30 gr gula merah atau jumlah sesuai selera
  7. 1/4 sdt jintan bubuk (jika suka)
  8. garam sesuai selera
Bahan Gudeg Jogja
Merebus Nangka Muda
Santan Gudeg Jogja
Santan Gudeg Jogja
Gudeg Jogja Kental
Gudeg Jogja Kering
Gudeg Jogja

Gudeg Jogja

Rated 4.8/5 based on 17 reviews
RecipeYield 4 • PrepTime P1H30M Indonesian makanan utama Gudeg Jogja, resep, asli, Indonesia, step-by-step

Asal: Jogjakarta

Catatan..

Gudeg nangka atau ibu saya menyebutnya Gudeg Gori adalah menu sehari-hari masa kecil saya meski kami tidak tinggal di Jogja. Menu ini diperkenalkan ibu saya yang memang berasal Jawa Tengah.

Bicara tentang Gudeg Jogja, saya punya pengalaman unik sekaligus lucu saat makan lesehan di jalan Malioboro bersama teman kira-kira 15 tahun yg lalu. Di sebelah kami duduk rombongan wisatawan lokal yang kelihatan baru pertama kali ke Jogja dan ingin mencicipi kuliner daerah. Setelah kami sempat ngobrol akhirnya saya tahu ternyata mereka adalah rombongan PNS dari Pekanbaru yang mengadakan kunjungan kerja ke Jogja. Sambil menunggu pesanan salah satu dari mereka bertanya. "Kira2 rasa Gudeg Jogja seperti apa Mbak?!". Saya dan teman saya yang saat itu bekerja di Batam dan sedang liburan langsung bertukar pandang sambil senyum2 simpul. "Ya agak lain dengan masakan Sumatra, tunggu aja dech..khan nanti tahu sendiri", jawab saya santai.

Akhirnya pas pesanan kami datang, penasaran saya langsung mengamati tetangga meja kami. Tak lama setelah si Bapak mengunyah satu sendok makan gudeg, saya lihat mukanya meringis-ringis lucu....bukan karena kepedasan tetapi menurut saya karena kemanisan. Kami dan Si Bapakpun akhirnya tertawa bersama-sama ha ha ha. Menurut pendapat saya, Gudeg Jogja memang masakan favorit yang sangat dicintai orang2 Jogja atau setidaknya penggemar Gudeg namun menu ini kadang terlalu manis bagi penduduk daerah lain misalnya orang2 Minangkabau atau Sumatra yang jarang mengenal gula pada bumbu masakan mereka.

Tapi hal ini tentu saja ada perkecualian, karena 5 tahun sejak kejadian tersebut saya mengenal rekan kerja dari Medan yang sempat kuliah di Jogja dan dia merupakan fans berat dari Gudeg sampai setiap ada anggota keluarga, rekan kerja atau teman yang mudik ke Jogja pasti nitip oleh2 Gudeg Kendil lengkap dengan Sambal Goreng Kreceknya.

Intinya jika anda menemukan Gudeg yang tepat dan waktu yang cukup untuk mengenal masakan ini, tak menutup kemungkinan anda akan jatuh cinta mati seperti rekan saya di atas ;-). Selain itu jika anda memasak sendiri, jumlah gula bisa anda sesuaikan sesuai selera masing-masing. So silahkan mencoba dan Selamat Menikmati Gudeg..

Cara Membuat:

  1. Jika anda memakai nangka muda segar: Taruh daun jati/kulit bawang merah/teh celup di alas panci perebus. Masukkan potongan nangka, tuangi air sampai semua nangka terendam.
  2. Tutup panci, rebus dengan api besar hingga nangka empuk dan berwarna merah. (kurang lebih selama 1 jam).
  3. Tiriskan nangka, buang air rebusan karena getah nangka dalam air rebusan bisa menyebabkan perut mules (sebah kata orang jawa).
  4. (Lewati step di atas jika anda menggunakan sediaan nangka muda kalengan dari supermarket).
  5. Haluskan semua bahan bumbu halus dengan cobek atau blender. Jika perlu tambahkan sedikit santan ke dalam blender untuk mempermudah proses penghancuran.
  6. Taruh nangka rebus/nangka kalengan ke dalam panci, masukkan bumbu halus, daun salam, lengkuas dan santan encer. Masak dengan api sedang hingga mendidih.
  7. Jika anda memakai sediaan nangka kalengan : Sertakan 2 sachet teh hitam celup/black tea sachet ke dalam panci untuk mendapatkan gudeg dengan warna merah kecoklatan. Biarkan masakan sampai mendidih dan warna muncul, jangan diaduk-aduk supaya tea sachet tidak pecah.
  8. (Ikat kedua sachet dengan benangnya supaya tidak mudah pecah atau bocor. Angkat teh dari panci secepatnya jika warna nangka dan santan sudah memerah).
  9. Setelah mendidih, masukkan telur rebus dan santan kental, masak dengan api sedang hingga santan menyusut dan bumbu meresap. Aduk2 supaya santan tidak pecah.
  10. Cicipi, jika perlu tambahkan garam dan gula sesuai selera. Angkat
  11. Hidangkan gudeg dengan opor ayam dan sambal goreng krecek.

Tips:

  1. Jika anda terpaksa memakai teh sachet untuk mendapatkan warna Gudeg yang kecoklatan, pilih teh hitam/black tea murni tanpa campuran rempah/pengharum lain misalnya melati, vanili dll.
  2. Jika suka, teruskan memasak dengan api kecil sampai santan habis terserap untuk mendapatkan Gudeg yang relatif kering.

Tips:

  1. Untuk mencari resep lainnya silahkan lihat Resep Lestariweb.



Reviews & Comments:

Your Rating:

Name:

Location:


Write your review:




2020-11-29 13:45:08

Kim Jeanne from Seoul,Korea Selatan says:

Hallo kak,aku udah nyoba resepnya barusan :-),belum jadi sih sampai skrng masih nungguin sampai jam 9 ini hehe,tp gampang banget bikinnya,anyway terimakasih resepnya..

Hallo Jeanne :-) Semoga saat baca balasan saya Gudegnya sudah jadi dan siap dinikmati :-). Semoga hasilnya sukses dan rasanya sesuai harapan. Tinggal di LN harus kreatif menyiasati keadaan biar tetap bisa menikmati masakan tanah air :-). Terima Kasih sudah berkunjung dan uji coba resep. Salam...Endang


2020-11-28 11:46:58

Ayu from Tokyo, Japan says:

Salam kenal Mbak Endang. Terima kasih banyak resepnya, saya sudah dua kali buat gudeg dengan resep ini, tapi yang terakhir tea bagnya pecah di dalam panci hahahah. Saya juga sudah coba resep mi ayam beberapa kali. Anak2 saya yang lidahnya susah makan masakan Indonesia pun suka sekali. Semuanya enak banget! Terima kasih untuk resepnya yang mudah dipahami, Mbak.

Salam Kenal kembali Ayu :-). Selamat untuk Gudegnya meski sempat kena accident. Pasti gak sengaja keaduk-aduk itu he he. Ntar berikutnya diemin saja waktu ngrebus begitu warna sudah coklat langsung teh sachetnya diambil. Tapi bisa juga memang lagi sial teh sachetnya bocor :-(. Selain Mie Ayam anak saya juga suka sekali sama Ayam Goreng Mentega, sampai sekarang gak pernah bosan. Cobalah siapa tahu anak-anak suka :-). Terima Kasih untuk kunjungan dan uji coba resepnya. Stay safe. Salam dari sesama perantau :-)...Endang


2020-11-19 19:01:51

Nisa from Jakarta says:

Terima kasih mba untuk resepnya. Saya mau coba. Mba kalau pakai teh celup itu nanti hancur tidak ya mba saat direbus bersama nangkanya

hallo Nisa. Jangan kuatir, teh celup tidak akan hancur kok, saya sudah sering bikin. Tehnya diikat simpul sekalian sama benangnya biar ringkas dan benang gak melilit-lilit ke nangkanya gitu :-). Selamat Mencoba Semoga hasilnya sesuai harapan :-). Salam...Endang


2020-10-12 17:09:50

farida from salatiga jateng says:

kl pake teh celup pengaruh rasa gak sich mb?

Hallo Farida. Saya waktu bikin juga pakai teh celup/black tea bukan teh melati/jasmine, rasanya tetap enak rasa gudeg kok. Asal sudah gelap, tehnya langsung diangkat jangan dimasak terus sampai gudeg asat. Silahkan dicoba :-). Salam...Endang


2020-09-29 22:00:30

Della from Sevenoaks, UK says:

Dear Endang, terima kasih telah berbagi resep. Saya sudah coba buat gudeg dan opor ayamnya. Enak sekali. Resepnya mudah diikuti. Pasti saya akan buat lagi.

Dear Della :-). Selamat sudah sukses bikin Gudeg & Opor, pasangan menu serasi ini :-). Della koki bertangan dingin nich sekali coba langsung enak-enak masakannya. Anyway Jackfruit semakin populer di western kitchen. Minggu lalu saya lihat pertama kali pizza dengan topping spicy jackfruit. Berarti makanan ndeso ini sudah mulai mendunia :-). Terima Kasih juga sudah mampir dan uji coba resep. Ayo silahkan lanjut. Salam dari sesama perantau :-)...Endang .


2020-09-04 22:58:29

Ully from Denver, CO says:

Mbak, terima kasih banyak untuk resep gudegnya, ya. Ini sudah keempat kalinya saya bikin, dan rasanya memang sungguh enak. Lumayan buat obat kangen kalau sedang belum bisa mudik ke Indonesia.

Ya ampun Ully bikin sampai 4X. Gile!! Apa nggak mblenger wa ka kk :D. Pasti sudah expert nich. Kali sudah hapal di luar kepala resepnya ha ha :-D. Saya juga gagal mudik tapi kesehatan dan keselamatan nomer 1. Terima Kasih sudah mampir dan menjadi langganan setia Gudeg :-). Take Care & Stay safe. Salam dari sesama perantau...Endang


2020-08-07 01:02:55

Marisa Apriayanti from Bandung says:

Terima kasih banyak sudah berbagi resepnya Mbak Endang Lestari, sudah sy coba, dan memang enak banget :-)

Hallo Marisa :-). Selamat ya Gudegnya sukses. Semoga rasanya mirip seperti di kota asalnya :-). Ayo silahkan lihat-lihat siapa tahu nemu resep yang menarik untuk dicoba. Terima Kasih juga sudah mampir dan uji coba resep. Salam...Endang


2020-08-02 20:08:19

Dea siti nabila from Tanjungpinang says:

Haloo siss.. Mau nanya nih, saya kan lagi coba bikin gudeg nangka nya.. Tp warna nya tidak gelap seperti gudeg pada umumnya.. Pakai apaa yaa? Soalnya saya punya msh pucat.. Telurnya jugaa.. Makasihh

Hallo Dea, yang gelap kayak di Jogja itu pakai daun jati. Kalau gak ada daun jati, pakai teh sachet yang gelap juga, atau teh sachet yang kalau diseduh warnanya gelap, jangan pakai teh hijau. Atau kalau masak, kulit bawang merahnya jangan dibuang, kumpulkan nanti kalau sudah banyak baru coba lagi bikin Gudeg. Semakin banyak kulit bawang merah yang dipakai warnanya semakin gelap. Silahkan coba sekali lagi. Salam..Endang


2020-07-30 09:18:52

Aliyatul malikhah from Pelalawan, riau says:

Udah lama tinggal di riau, jadi kangen sama masakan jawa,, makasih mba resep nya bakal saya coba cuma kurang kreceknya,, soalnya krecek Sumatra tak seperti krecek jawa,, tp ttp suka sama yang namanya gudeg 😍😍

Ayo silakan bikin Aliyatul. Kayaknya gak ada yang jualan Gudeg di Riau mengingat selera lidah Sumatra yang suka asin pedas he he :-). Silahkan Mencoba semoga tetap lezat dengan krecek Sumatra. Salam..Endang


2020-07-23 18:14:14

dewi from blitar says:

Haii...kak Gimana caranya membuat blendi tewel...tapi kuah nya di keringin.

Hallo Dewi. Maaf saya malah belum pernah lihat, makan apalagi mencoba bikin yang namanya blendi tewel. Justru baru pertama kali ini dengar. Maaf saya justru harus mencari tahu apa itu blendi. Silahkan mencari resep dari narasumber lain. Semoga ketemu resep yang tepat. Maaf kalau tidak bisa membantu lebih lanjut. Salam...Endang


2020-07-22 07:11:48

luffy from Ciracas says:

kalo pake tetelan dimasukinnya pas step mana?

Silahkan masukin bareng sama nangka Luffy supaya dagingnya matang sempurna saat proses masak selesai. Selamat Mencoba Semoga berhasil. Salam...Endang


2020-07-09 18:30:23

Achin from Rangkasbitung says:

Trimakasih mbak resepnya..sy mau coba tp ga pake daun jati gimana tuh? Trus sy tambahkan ceker ayam kira2 enak ga ya..

Hallo Achin. Kalau gak pakai daun jati ya ambil alternative lain yang ada sesuai yang saya tulis di bahan resep, pakai kulit bawang merah atau teh celup. Ditambah ceker tentu saya enak. Kalau mau masak cekernya seperti metode kuliner Tionghoa. Cekernya digoreng dulu trus langsung direndam dalam air es (atau air dingin dicampur es batu) biar cekernya mengembang baru dicampur ke Gudeg. Selamat Mencoba Semoga sukses :-).- Salam..Endang


2020-07-06 17:05:01

Tami from Gatak rt 03 rw 03 kebonbimo boyolali says:

Udah aku coba..enak bngt mb..makasih resepnya..

Hallo Tami :-). Selaamt Gudegnya sukses :-). Saya ikut senang nich. Terima Kasih sudah mampir dan uji coba resep. Ayo silahkan lihat-lihat yang siapa tahu ada resep yang patut dicoba :-). Salam...Endang


2020-06-26 11:20:14

Naesila from Kab.kediri says:

Terimakasih Resepnya Saya suka banget Resepnya. Saya juga pernah ke Jogja

Ya tinggal bikin sendiri Naesíla. gak harus pergi ke Jogja dulu untuk makan Gudeg. Salam dari sesama orang Kediri :-)....Endang


2020-06-16 07:18:15

BuDi from Dki says:

Mba nagaimana kalau di isi ayam utuh 1 ekor di dkm gudegnya

Waduh kalau potongan ayam masih OK BuDi. Kalau ayam utuh saya gak bisa ngasih saran karena gak bisa menganjurkan karena saya belum pernah bikin dan tidak bisa menjamin nanti bisa matang sempurna apa tidak. Itu saja yang tahu. Salam....Endang


2020-06-13 11:39:03

Rini from Bangka says:

Mba,gak pke terasi gpp kan ya??

Ya gak pa pa Rini. Kan terseah yang masak dan makan he he. Becanda.. Kalau gak suka terasi ya silahkan diskip. Rasanya tetap enak. Selamat Mencoba Semoga sukses ;-). Salam..endang


2020-06-08 14:04:58

Atikoh from gresik says:

Sekrang lg mencoba... Pakai tambahan 2 paha ayam dan telor ... Moga memuaskan

Selamat Berjuang Atikoh ;-). Semoga gudegnya sukses. Pasti tambah mantap itu ditambah ayam :-)


2020-06-03 07:34:39

Syebhan from Magelang says:

Alhmdllh sudah jadi.. :-)

Selamat Bro. Selamat menikmati gudeg buatan sendiri :-)


2020-06-02 18:11:00

Syebhan from Magelang says:

Saya cowok dan besok akan mencoba resep bu endang

Jangan salah Bos. Justru chef-chef terkenal di dunia kebanyakan cowok. Karena mereka itu perfeksionis kalau sudah menekuni bidang tertentu termasuk urusan masak. Kalau perempuan kan karena tuntutan sebagai istri dan ibu ha ha :-). Ayo semangat semoga percobaaannya sukses. Salam...endang


2020-05-29 17:51:59

Lupi from Singkawang says:

Besok mesti di coba.. pernah makan ini tapi pengen banget masak sendiri

Ayo Lupi... Segera ke pasar bahannya gampang dan tidak ribet. Selamat Berkesperimen semiga sukses :-) Salam...Endang


2020-05-03 14:50:23

Mega from Tangerang says:

Sy asli dr Kudus jawa tengah, tp nenek sy org jogja. sy suka bgt gudeg tp blm pernah nyoba bikin sendiri. Mb.. kalo bikin blondo itu gimana caranya ya.. yg buat topping gudeg selain ayam dan krecek

Yang di Gudeg itu bukan blondo Mega tapi bumbu areh namanya :-). Blondo itu sisa atau ampas kalau kita bikin minyak kelapa asli dari santan yang kita panaskan lama-lama santan berubah jadi minyak goreng, sedangkan residunya berubah jadi kerak berwarna kecoklatan itu yang disebut blondo. Kalau bumbu areh santan yang dikentalkan tapi gak sampai jadi minyak. Bahannya : 250 ml santan kental, 2 lembar daun salam, seruas/5 gr lengkuas dan 1/2 garam. Campur semua bahan, dan dipanaskan dengan api kecil sampai santan benar-benar mengental dan warna berubah kecoklatan. Semoga penjelasan saya membantu. Salam...endang


2020-04-28 18:14:41

Eni from Jakarta says:

Kami pernah buat tapi kenapa santannya jadi berminyak banyak. Bagaimana cara supaya tidak ada minyak santannya.

Hallo Eni. Santan kalau dipanasi dalam waktu lama memang berubah jadi minyak. Makanya ada 2 jenis Gudeg, basah atau Gudeg Harian (GH) dan kering atau disebut Gudeg Turis (GT). Kalau GH, tidak perlu dimasak terlalu lama, asal nangka sudah empuk dan bumbu meresap langsung diangkat dari api jadi santannya gak sampai berminyak. Tapi Gudeg ini tidak awet. Kalau GT, dimasak dengan api kecil sampai santan benar-benar habis dan sebagian berubah jadi minyak. Kalau Eni beli oleh-oleh Gudeg Kendil di Jogja ditambahi Areh atau santan sangat kental yang warnanya hampir kehitaman dan kelihatan berminyak. Jadi wajar saja memang begitu, tinggal ambil saja pakai sendok dan buang minyaknya. Semoga jawaban saya membantu. Salam..endang


2020-04-27 23:47:02

Fattin from Jakarta says:

Mksih ya resepnya Saya mau mencoba masak Smg hsinya smpurna

Selamat Bereksperimen Fattin. Semoga sukses dan rasanya mantap :-). Salam..Endang


2020-04-24 19:35:24

Roos.Tobing from From Cibubur /Bogor says:

Saya dari Sumatra tapi suka masakan jawa dan ini resep yng saya cari trimakasih mbak sudah berbagi dan akan saya coba

Halo Roos :-) . Oh ada lagi lidah Sumatra selera Jawa ha ha :-). Mungkin karena tinggal di Bogor ya, sudah terbiasa masakan Jawa :-). Silahkan dicoba Semoga Sukses dan rasanya sesuai selera. Terima Kasih juga untuk kunjungan dan uji coba resepnya. Salam...Endang


2020-04-11 14:40:34

Viviyanti from Pekanbaru says:

Udah lama bgt nyari resep gudeg...cm v mau nanya klo dah dibuang air rebusannya mbak...apa kulit bawangnya masih dipake lg mbak waktu dimasukin santan? Makasih sebelumnya ya mbak ;-)

Kulit bawangnya bisa dibuang Vivi kalau masih kelihatan dan bisa dipisahkan. Tapi kalau sudah benar-benar empuk dan mungkin saja hancur yang biarkan saja. Kalau ikut kemakan juga gak akan menyebabkan sakit perut. Cuman kalau pakai teh sachet yang harus dibuang :-). Selamat mencoba dan semoga berhasil. Salam...Endang


2020-03-08 14:33:54

haditomo@gmail.com from Kota Tebingtinggi Sumut says:

Trims resepnya, mudah dimengerti dan bisa dipraktekkan..

Syukurlah Bro ;-). Berarti pesan saya tersampaikan dengan baik kalau mudah dimengerti apalagi gampang dipraktekkan ;-). Semoga menginspirasi lebih banyak lagi kalangan cowok untuk terjun ke dapur ha ha :-). Terima Kasih sudah mampir dan uji coba resep. Salam...endang


2020-01-19 22:46:16

Erna from Ponorogo says:

Sepertinya mudah dan menginspirasi banget. Selama ini pengen bikin tapi belum Nemu resep yg pas. Ini resep mudah dipahami banget. Suwun mbak.

ayo...Erna. Jangan ragu untuk memulai. Kalau masak kadang gagal itu biasa saya jg sudah kenyang masak Gatot ha ha. tapi dari situ kita belajar. Selamat Mencoba Semoga Sukses :-). Salam...endang


2019-11-25 17:41:33

rika from tangerang says:

terimakasih tesepnya saya juga asli jawa suka makan gudek tapi ga tau resepnya.. siap eksekusi

Silahkan Rika. Bikin Gudeg gak susah cuman butuh keasbaran dikit ;-). Semoga eksekusinya sukses dan cocok dengan selera Rika. Salam...Endang


2019-11-25 17:40:09

Winda from Kulon progo says:

AQ org Jogja malah blm pernah masak.ni baru nyoba2 mau masak.mksih resepnya semoga enaak dan sukses percobaanku

Winda ha ha. Meski kedengaran unik orang Jogja gak pernah bikin Gudeg tapi saya rasa hal biasa karena kalau pingin makan gudeg tinggal beli juga banyak yang jual dan murah. Ayo silahkan dicoba Semoga sukses dan cocok dengan selera orang asli Jogja :-). Salam...Endang


2019-11-02 15:05:20

Luli from Jakarta says:

Terimakasih resep nya

Sama-sama Luli. Semoga Gudegnya sukses dan nyantol di lidah ;-). Terima Kasih sudah mampir. Salam...Endang


2019-10-04 11:18:07

Sari from Solo says:

Lagi dipraktekkan sis,kebetulan kemarin dpt nangka muda dari tetangga,semoga hasilnya mantap n enak,pakenya santan kara

Selamat Bereksperimen Sist Sari. Semoga sukses dan joss hasilnya. Terima Kasih sudha mampir ;-) Salam...Endang


2019-05-05 11:52:03

Jojo from says:

Mon dieu! 2th di eropa saya kok ga pernah kepikiran kl ada nangka canned ya, mbak. Kepingin lodeh sama gudeg sudah berbulan-bulan, tak tahan. Bookmarked!!!

Ha ha ha ....OK Jojo sekarang sudah di bookmarked tinggal eksekusi. Ditunggu hasilnya . Salam..dari sesama perantau ...Endang


2019-01-06 22:18:21

Dewi from Jakarta says:

Sangat mencerahkan 😊 Step dari pembuatannya itu yg penting dan terima kasih sudah berbagi.

Ayo setelah dapat pencerahan tinggal prakteknya Dewi he he. Selamat Mencoba Semoga Sukses. Salam...Endang


2019-01-04 13:40:12

Teguh from Dgui says:

Saya mau beli gudeg jogjanya

Maaf Teguh ..saza gak hanya posting resep dan cara pembuatannya bukan jualan he he