Resep Masakan
Indonesia
cooking from the heart

Ote-Ote

Bahan:

  1. 250 gr tepung terigu (pakai paduan 200 gr tepung terigu + 50 gr tepung beras untuk hasil yang lebih kenyal/tidak terlalu lemas saat dingin)
  2. 2 buah/150 gr wortel, iris bentuk korek api kecil
  3. 100 gr taoge
  4. 100 gr kol, iris panjang tipis
  5. 1 buah daun bawang, iris tipis
  6. 1 tangkai seledri, cincang halus
  7. 1 butir telur
  8. 200 gr udang ukuran sedang, buang kaki dan sungut, biarkan kulitnya tapi belah punggung untuk membuang kotoran di kepala dan punggung
  9. 1/2 sdt bubuk kaldu (jika suka)
  10. 300 ml air dingin
  11. minyak yang banyak untuk menggoreng

Bumbu Halus:

  1. 2 siung/6 gr bawang putih
  2. 1/2 sdt merica butir atau 1/4 sdt merica bubuk
  3. 1/2 sdt gula pasir (jika suka)
  4. 1.5 sdt garam atau sesuai selera
Bahan Ote-Ote Membuang Kotoran Udang Mengiris Sayur Ote-Ote Sayuran Untuk Ote-Ote Bahan Bumbu Ote-Ote Bumbu Halus Ote-Ote Bahan Adonan Ote-Ote Air Adonan Ote-Ote Adonan Ote-Ote Adonan Sayur Ote-Ote Adonan Mentah Ote-Ote Memanaskan Wajan Ote-Ote Mencetak Bentuk Ote-Ote Udang Dalam Ote-Ote Menggoreng Ote-Ote Melepas Cetakan Ote-Ote Memanaskan Irus Ote-Ote Meniriskan Ote-Ote
Ote-Ote

Ote-Ote

Rated 5/5 based on 3 reviews
RecipeYield 15 • PrepTime P1H0M
Porsi 15 • Waktu 1 jam, 0 menit Indonesian minuman Ote-Ote / Bala Bala Udang / Heci / Weci / Hongkong, resep, asli, Indonesia, step-by-step

Asal: Jawa Timur

Catatan..

Ote-Ote adalah makanan ringan yang sangat populer di sepanjang Pulau Jawa. Meski bentuknya sama tapi makanan ini menyandang berbagai identitas sesuai sebutan di daerah masing-masing. Di daerah Jawa Barat dinamakan Bala Bala Udang. Di Semarang disebut Heci, kalau di kota kelahiran saya di Kediri dan di Surabaya namanya Ote-Ote sesuai judul di atas. Teman dekat saya yang asli Malang nyebutnya Weci, trus di kawasan ujung timur Pulau Jawa tepatnya di Jember namanya unik dan lucu yaitu "Hongkong". Gak percaya?? Silahkan tanya orang Jember he he ;-)

Terus terang makanan ini sudah saya kenal sejak masa kanak-kanak. Saya masih ingat jelas di SD waktu itu ada penjual Bakso dan Ote-Ote namanya Pak Kedah. Kalau saya kilas balik sekarang saya nyadar kalau Bakso Pak Kedah hanya tepung kanji yang ditambah sedikiiiiiiiiiiiiiiit sekali tetelan daging dan lemak untuk memberi aroma. Ote-Otenya juga gaya minimalis isinya cuman sayuran wortel dan kubis doang. Karena adonannya encer dan nyetaknya tipis banget, kalau sudah dingin si Ote-Ote langsung lemes dan lunglai tak berdaya!.

Uniknya gerobak dorong Pak Kedah yang tak punya saingan selalu laris manis diserbu murid2 saat jam istirahat. Dasar anak SD masih nggragas mana peduli bumbu, isi apalagi penyedap rasa, yang penting murah meriah dan bikin kenyang!. Baksonya saja cuman 25 Rupiah per mangkok ha ha ;-).

Ok dech ...stop dulu ngelanturnya...sekarang waktunya masak. Cocok buat acara kumpul-kumpul, aroma udang saat digoreng begitu menggoda. Dimakan sambil nglethus cabe rawit atau cabai botolan hmmmm...lezat ;-)!!

Cara Membuat:

  1. Bersihkan udang dari sungut dan kaki, belah punggung dengan pisau tajam, keluarkan vena/bagian hitam dari punggung, pencet dan keluarkan cairan dari kepala, cuci bersih dan tiriskan.
  2. Kupas dan iris2 wortel dan daun kol bentuk korek api atau tipis panjang.
  3. Iris dan cincang halus daun bawang dan seledri. Sisihkan.
  4. Ulek bumbu dengan cobek sampai halus. Campur dengan tepung dan telur. Aduk2.
  5. Tambahkan air dingin sedikit demi sedikit sambil diaduk hingga menjadi adonan yang kental dan rata. (Kekentalan menyerupai adonan dadar gulung atau pancake).
  6. Tambahkan bubuk kaldu dan gula pasir (jika dipakai).
  7. Cicipi, jika perlu tambahkan garam sesuai selera.
  8. Masukkan bahan sayur, aduk sampai rata. (Untuk anda yang pertama kali membuat resep ini, tak perlu heran jika melihat adonan seperti kebanyakan sayur daripada tepung, memang seperti itu bentuknya).
  9. Panaskan minyak goreng dalam wajan cekung dengan jumlah banyak dengan suhu sedang. Rendam sekalian sendok sayur/irus yang akan anda pakai untuk mencetak di dalam minyak goreng.
  10. (Langkah ini penting supaya adonan tidak lengket dan menempel ke irus saat digoreng).
  11. Test rasa adonan tepung dengan cara, ambil satu sendok makan adonan, goreng sampai matang dan mengapung di permukaan minyak. Cicipi apakah rasa asin sudah benar2 pas.
  12. (Trik ini perlu anda lakukan supaya rasa asinnya benar2 pas karena rasa adonan mentah lain dengan setelah digoreng. Daripada sudah tergoreng semua dan hambar, nyeselnya gak karu2an ;-( ).
  13. Angkat sendok sayur, tuang adonan ote-ote kemudian letakkan seekor udang di atasnya.
  14. Celup segera ote-ote ke dalam minyak goreng. Pegangi dengan tangan sampai ote-ote mulai mengeras atau setengah matang, goyang2 sendok hingga ote-ote terlepas dari cetakan.
  15. (Kadang adonan tetap lengket meski irus sudah direndam dalam minyak goreng panas. Anda tak perlu panik, gunakan sendok untuk mencungkil ote-ote sampai lepas).
  16. Goreng ote-ote sampai matang dan berwarna kuning kecoklatan. Celupkan sendok sayur ke dalam minyak, bersihkan dari adonan yang lengket (jika ada) sebelum dituangi adonan berikutnya.
  17. Goreng adonan sampai habis, tiriskan dan letakkan di atas tissue dapur supaya bebas minyak.
  18. Sajikan hangat dengan cabe rawit atau sambal cabai botolan.

Catatan Tambahan:

  1. Kulit udang menjaga rasa dan aroma terkunci begitu dipanaskan sehingga rasanya lebih sedap. Tak usah kuatir makan kulitnya, rasanya kriuk2 seperti krupuk ;-).
  2. Jangan cetak ote-ote terlalu tebal supaya adonan matang merata bersamaan sampai ke dalam. Isi setengahnya saja jika sendok sayur yang anda pakai terlalu dalam (contohnya seperti punya saya).
  3. Kalau tidak punya wajan cekung dan sendok sayur yang cocok ya goreng biasa saja seperti Bakwan Udang, bentuknya memang tidak bulat cantik tapi rasanya tetap enak ;-).

Tips:

  1. Untuk mencari resep lainnya silahkan lihat Resep Lestariweb.





Reviews & Comments

  |  2020-11-13 10:00:21
Aciana from Surabaya says:
Hahaha thx Chef :D absolutely she is :p
Introvert but kind. So let it be the way she is :-)

  |  2020-11-09 18:05:17
Aciana from Surabaya says:
Gravy itu yg berkuah bukan Chef ? Hahaha aunty mulai sedikit mengakui , biasanya di tanya kurang asin apa nggak aja jawabannya mboh :D
Iya..gravy cenderung yang berkuah atau bersaus gitu :-). Eh Aunty kayaknya bukan type yang mudah memuji atau mengakui kelebihan orang lain dengan kata-kata ya, lebih ditunjukkan ke sikap langsung :-). Tapi saya suka model gitu daripada yang muji di depan trus nggosip di belakang punggung :-D. I'm proud of your achievement Aci :-). Keep improving & impressing wa kk kkk:D

  |  2020-11-04 17:19:16
Aciana from Surabaya says:
Savory :) I found the word when I was watching MasterChef Indo :D but i dunno itís suitable or not with this snack :)
Savory adalah salah satu taste dari makanan, diterapkan ke masakan entah berkuah atau tidak yang rasanya gurih dan TIDAK MANIS. Misal Martabak Telur. Bisa berarti terasa asin, plain atau sedikit pedas. Kalau Ote-otenya bisa juga dibilang savory tapi kalau sudah dicabein atau disantap sambil ngethus cabe trus kepedasan sampai keringatan ya kayaknya sudah nggak relevan :-D

Tulis Komentar Anda:

Rating:



Nama:



Lokasi:



Write your text:

Tulis Komentar: