Resep Indonesia cooking from the heart

Tahu Tempe Kuah Santan

Bahan:

  1. 500 gr tempe semangit, potong kotak2 atau tipis panjang
  2. 2 cm lengkuas, geprak atau iris tipis
  3. 2 lembar daun salam
  4. 500 ml santan encer
  5. 300 ml santan kental
  6. 1 sdt gula pasir atau sesuai selera
  7. 2 sdt garam atau sesuai selera
  8. minyak secukupnya untuk menumis

Bumbu Iris:

  1. 150 gr cabe hijau, iris menyerong halus
  2. 50 gr cabe rawit hijau (jika suka lebih pedas, potong-potong
  3. 8 buah/80 gr bawang merah, iris halus
  4. 4 siung/12 gr bawang putih, iris halus
Bahan Jangan Lombok Ijo
Jangan Lombok Ijo Step 1
Jangan Lombok Ijo Step 2
Jangan Lombok Ijo Step 3
Jangan Lombok Ijo Step 4
Jangan Lombok Ijo Step 5
Jangan Lombok Ijo Step 6
Jangan Lombok Ijo Step 7
Jangan Lombok Ijo Step 8
Jangan Lombok Ijo Step 9
Jangan Lombok Ijo

Jangan Lombok Ijo

Rated 5/5 based on 5 reviews

Indonesian main dish Jangan Lombok Ijo, resep, asli, Indonesia, step-by-step

Asal: Wonogiri dan daerah Gunung Kidul

Catatan..

Jangan yang berasal dari bahasa Jawa berarti "Sayur" dalam bahasa Indonesia. Jadi resep ini artinya Sayur Lombok Ijo. Meski bahan utama adalah tempe tetapi karena porsi cabe hijaunya banyak jadi disebut Jangan/Sayur Lombok Ijo. Sayur ndeso nan lezat ini saya kenal dari almarhum ibu saya yang pada masa kecilnya hidup di Pracimantoro, Wonogiri - Gunung Kidul. Dulu sayuran ini dikenal sebagai makanan orang miskin. Selain bahan dan bumbu gampang diperoleh, proses memasak juga gampang, tinggal diiris-iris cemplung, tambahkan santan sudah jadi.

Aslinya masakan ini menggunakan tempe semangit atau tempe yang sudah berusia 2 hari. Mungkin jaman dulu dikala masyarakat hidup susah dan tidak bisa pergi ke pasar setiap hari, maka sisa bahan yang tersedia tidak dibuang tetapi dimanfaatkan untuk diolah hari berikutnya termasuk tempe semangit atau tempe yang sudah berumur dan di sinilah letak kenikmatan Jangan Lombok Ijo ini. Tapi kalau anda tidak suka atau tidak bisa mendapatkan tempe semangit yang pakai saja tempe segar, rasanya tetap enak.

Tips : Bumbu iris harus ditumis sampai benar2 matang supaya sayur terasa sedap dan tidak cemplang (kata orang jawa). Dan satu lagi pastikan kuah benar-benar asin dan pedas. Menurut saya lebih pedas lebih nikmat. Santap bersama ikan asin, pindang goreng atau Ikan Goreng .....hhm bisa-bisa nasi sebakul habis he he.

Cara Membuat:

  1. Iris-iris tempe sesuai selera. Sisihkan.
  2. Iris halus semua bahan bumbu iris. Sisihkan.
  3. Panaskan 5 sdm minyak dalam wajan cekung atau wok, tumis bawang merah dan bawang putih terlebih dahulu. Aduk2 sampai bawang merah dan bawang putih transparan dan berbau harum.
  4. Masukkan lengkuas, daun salam & irisan cabe, tumis sambil diaduk-aduk hingga layu. (Tambahkan garam segera jika bau pedas menyengat supaya anda tidak tersedak).
  5. Masukkan irisan tempe, aduk-aduk sebentar kurang lebih 5 menit hingga warna tempe agak berubah.
  6. Tambahkan santan encer. Masak dengan api sedang hingga mendidih. Aduk2 supaya santan tidak pecah/memisah.
  7. Cicipi, tambahkan garam dan gula sesuai selera.
  8. Terakhir tambahkan santan kental. Masak hingga mendidih dan kuah agak menyusut. Aduk-aduk supaya santan tidak pecah. Angkat dari api.
  9. Sajikan panas bersama nasi dan ikan asin goreng, pindang atau ikan goreng.



Reviews & Comments

  |  2020-05-26 17:20:51
Retno from Bangkalan says:
Matur nuwun resep2nya mbaak... beneran mirip resep Ibu saya yg asli jawa tengah. Resep2 lain di sini juga mudah dipraktekkan dan endesss semua. Tips dan deskripsinya cocok buat pemula (alias mbiyene ratau sobo pawon) kayak saya. Hihihi. Sukses selalu mbak...
Halo Retno :-) Selamat resep-resep percobaannya sukses dan rasanya mantap. Waduh jadi GR nich resep saya sudah setara dengan bikinan Ibunda :-). Ibu-ini kita punya kitab masakan sealiran kali ha ha :-) .Senangnya foto step by step yang saya posting membuat Retno dadi sregep sobo pawon wa ka kakk :-). Terima Kasih juga untuk kunjungan dan uji coba resepnya. Sukses selalu untuk resep-resep berikutnya :-). Salam...Endang

  |  2020-05-13 18:09:19
Febry from Tulungagung says:
Alhamdulillah, Saya menemukan resep yg benar2 cocok dan rasanya mirip dengan masakan ibu saya. Semua resep yg di sajikan Benar2 pas, mantap dan mudah. Matur suwun mbk,
Alhamdulilah Febri saya turut senang hasil uji coba saya memberi manfaat. Saya merasa tersanjung nich resep-resep di sini sudah setara dengan masakan Ibunda ;-). Tiada masakan selezat masakan Ibu :-). Kayaknya orang tua kita punya kitab masak sealiran nich ha ha ;-). Febry juga bakat koki hebat nich masakannya lezat mewarisi keahlian Ibunda. Matur suwun juga untuk kunjungan dan apresiasinya. Monggo dipun sekecak'aken mbok menawi wonten resep menarik lan patut dipun cobi ;-) Salam...Endang

  |  2020-05-09 21:04:42
Ririn from Yogyakarta says:
Detail lengkap dengan tips
Sengaja Ririn, supaya mudah dipraktekkan khususnya untuk pemula yang baru belajar masak :-). Terima Kasih sudah mampir semoga uji cobanya berhasil. Salam..Endang

  |  2020-05-01 18:03:38
Mersita from Teluk Pucung, Bekasi says:
Kembali mencoba resep dari lestari, mudah & berhasil yeayy...kebetulan aq gak puasa, hmm maknyusss!!! Maturnuwun mba Endang.
Hallo Sita :-). Wow rajin banget nich chef baru sibuk wira-wiri ke warung saya ha ha. Dari Sate Goreng sekarang giliran tempe. Bagus tuch menu seimbang biar selalu fit. Sudah kepedasan kah ?? ha ha. Terima Kasih sudah recook sayur ndeso tapi Mak Nyus ini. Hidup tempe ha ha. Jaga kesehatan baik baik ya. Selamat berakhir pekan. Salam...Endang

  |  2020-03-08 14:35:54
Bongky sutino from Medan says:
It's amazing cooking
Agree Bongky. And It's amazingly spicy and yummy ;-) Thanks for stopping by and trying the recipe. Regards...Endang

Write your own review:

Your rating:



Your name:



Your location:



Write your text:

Write your review: